Selasa, 25 Juli 2017

Presiden minta Maluku Utara optimalkan sektor unggulan

id Suasana taman laut di perairan Pulau Zum-Zum, Kabupaten Pulau Morotai, Maluku Utara, Minggu (15/11). Pulau Morotai memiliki banyak taman laut yang mem
Presiden minta Maluku Utara optimalkan sektor unggulan
Suasana taman laut di perairan Pulau Zum-Zum, Kabupaten Pulau Morotai, Maluku Utara, Minggu (15/11). Pulau Morotai memiliki banyak taman laut yang memiliki potensi untuk tujuan wisata bahari di sekitar pulau-pulau yang berpasir putih. (ANTARA FOTO/Fanny Octavianus)
Jakarta (ANTARA GORONTALO) - Presiden Joko Widodo meminta agar pemerintah daerah Maluku Utara dapat fokus mengoptimalkan sektor-sektor unggulan provinsi kepulauan tersebut.

"Sebagai provinsi kepulauan saya melihat Maluku Utara memiliki sektor unggulan yang bisa dioptimalkan lagi baik kelautan, perikanan, maupun industri pengolahan serta sektor swasta," kata Presiden Joko Widodo saat membuka rapat terbatas (ratas) di Kantor Presiden Jakarta, Selasa.

Ratas tersebut membahas mengenai evaluasi proyek strategis nasional dan program prioritas di provinsi Maluku Utara.

"Sebelumnya saya ingin mengingatkan lagi yang sudah pernah saya sampaikan dalam beberapa kesempatan dalam setiap daerah, setiap provinsi harus fokus untuk mengembangkan apa yang menjadi unggulannya di daerah itu," tambah Presiden.

Ia mencontohkan Sunnylands, kawasan wisata terkenal di California, Amerika serikat sebagai tempat pelesir yang lengkap.

"Sudah sering saya contohkan misalnya Sunnylands di California. Pemerintahnya hanya fokus pada destinasi wisata golf dan mereka adalah sebuah destinasi yang terbaik di dunia, kalau tidak salah di kota itu memiliki 34 padang golf. Tidak hanya dikembangkan secara fokus, infrastrukturnya juga diarahkan ke arah sana dan ternyata mereka bisa hidup dari destinasi wisata golf yang terbaik di dunia," kata Presiden.

"Kita ingin semua provinsi juga sama memiliki sebuah unggulan sehingga memiliki daya saing di tingkat regional maupun global," tambah Presiden.

Menurut Presiden, pertumbuhan ekonomi di Maluku Utara berjalan baik yaitu 5,7 persen pada 2016.

"Saya kira ini di atas rata-rata nasional dan merupakan pertumbuhan yang baik oleh sebab itu pada siang ini kita ingin lebih detail dibahas dengan menteri mengenai apa yang bisa kita bantu agar Maluku Utara bisa bergerak lebih baik lagi," ungkap Presiden.

Selanjunya Presiden juga menyoroti pembangunan kawasan ekonomi khusus (KEK) Morotai yang harus didukung dengan infrastruktur yang baik seperti pelabuhan, pembangkit listrik, gudang penyimpanan logistik serta cool storage.

"Juga pendidikan dan pelatihan vokasi sehingga kita bisa memperoleh SDM yang berkualitas dan berkarakter," ungkap Presiden.

Berdasarkan Peraturan Presiden (Perpres) No 3 tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional yang ditetapkan pada 8 Januari 2016, ada 7 proyek strategis nasional di Maluku Utara yaitu pembangunan Jalan Lingkar Trans Morotai, revitalisasi bandara Sultan Babullah, Ternate; Pengembangan Pelabuhan Wayabula, Kepulauan Morotai.

Selanjutnya, pembangunan Kawasan Industri Prioritas/Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Buli, Halmahera Timur dan KEK Morotai; Percepatan infrastruktur transportasi, listrik, dan air bersih untuk 10 kawasan strategis pariwisata nasional (KSPN) Prioritas Maluku Utara; dan pembangunan Smelter Buli.

Editor: Hence Paat

COPYRIGHT © ANTARA 2017