Jumat, 22 September 2017

Menlu: bantuan kemanusian Rohingya selanjutnya sudah dipersiapkan

id Menlu: bantuan kemanusian Rohingya selanjutnya sudah dipersiapkan
Menlu: bantuan kemanusian Rohingya selanjutnya sudah dipersiapkan
Menlu Retno L.P Marsudi (ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana)
Jakarta (ANTARA GORONTALO) - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi bahwa bantuan kemanusian yang dilepas Presiden Joko Widodo merupakan tahap pertama utuk pengungsi yang berasal dari Rakhine State yang saat ini berada di Bangladesh dan bantuan selanjutnya sudah dipersiapkan.

"Presiden tadi sudah menyampaikan bahwa ini tahap pertama, akan ada tahap-tahap berikutnya," kata Retno seusai mendampingi Presiden melepas bantuan kemanusian untuk para pengungsi etnis Rohingya yang berada di perbatasan Bangladesh dan Myanmar, di Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma Jakarta, Rabu.

Retno kembali menyebut bahwa bantuan tahap pertama yang berupa beras, bantuanan makanan siap saji, family kit, tenda pengungsi, tangki air, pakaian anak serta selimut, merupakan barang-barang yang sangat dibutuhkan oleh para pengungsi.

"Barang-barang ini kita dahulukan karena yang paling diperlukan saat ini termasuk tenda, karena masalah shelter adalah merupakan tantangan yang paling utama, termasuk tantangan paling utama bagi para pengungsi," jelasnya.

Retno mengungkapkan tahap selanjutnya sudah dipersiapkan dan akan disiapkan terus-menerus oleh tim yang ada di lapangan saat ini.

"Sambil mempersiapkan pemberangkatan tahap pertama ini juga dilakukan assesment dan persiapan terus kita lakukan," kata Retno.

Menlu mengatakan saat ini kondisi tidak normal karena dalam kondisi emergency. "Sehingga sambil jalan, juga sambil menyiapkan serta mengurus perizinan agar semuanya berjalan bersama-sama."

"Presiden tadi menyampaikan bahwa dalam bantuan kemanusian ini, diplomasi kemanusian ini kita melakukan sinergi," ungkap Retno.

Menlu mengakui bahwa pada tahap pertama ini memang bantuan dari pemerintah, tetapi pihaknya sudah mendapatkan informasi banyak pihak yang ingin juga memberikan sumbangan bagi para pengungsi Rohingya.

"Itu nantinya kita tampung dan akan disalurkan. oleh karena itu sinergi antara pemerintah, masyarakat, organisasi kemasyarakatan, pemerintah daerah dan lain-lain jadi sangat penting artinya. Kita keluar dengan satu nama Indonesia," jelasnya.

Retno juga mengungkapkan bahwa bantuan untuk Myanmar saat ini sendang menunggu daftar barang yang paling diperlukan.

"Kemarin saya sudah melakukan komunikasi dua kali dengan pemerintah Myanmar mengenai list yang diperlukan dan begitu kita menerima list tersebut kita kirim. Kita bisa perkirakan barang yang paling diperlukan dan sambil jalan kita persiapkan yang diperlukan Myanmar," jelasnya.

Editor: Hence Paat

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Top News