India panggil dubes Turki terkait pernyataan Erdogan tentang Kashmir

India panggil dubes Turki terkait pernyataan Erdogan tentang Kashmir

Seorang gadis Kashmir mengayuh sepedanya melewati aparat keamanan India yang berjaga di depan toko yang tutup di sebuah jalan di Srinagar, India, Rabu (30/19/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Danish Ismail/foc/djo

New Delhi (ANTARA) - India memanggil duta besar Turki, pada Senin, untuk mengajukan protes diplomatik atas pernyataan Presiden Tayyip Erdogan tentang wilayah Kashmir, sekaligus memperingatkan bahwa pernyataan itu bisa memengaruhi hubungan kedua negara.

Saat berkunjung ke Pakistan pekan lalu, Erdogan mengatakan bahwa situasi di wilayah Kashmir semakin memburuk karena perubahan besar yang diberlakukan New Delhi di wilayah berpenduduk mayoritas Muslim itu. Erdogan juga menyatakan solidaritas Turki untuk penduduk Kashmir.

India, yang menganggap seluruh wilayah Kashmir sebagai bagian negara itu, mengatakan pada Dubes Turki Sakir Ozkan Torunlar bahwa komentar Erdogan menunjukkan dirinya tidak memiliki pemahaman tentang sejarah perselisihan Kashmir, kata Kementerian Luar Negeri India.

"Babak baru ini hanyalah salah satu lagi contoh sikap Turki yang mencampuri urusan dalam negeri negara-negara lain. India mendapati hal ini sama sekali tidak bisa diterima," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri India Raveesh Kumar.

Ia mengatakan India telah melayangkan nota diplomatik.

Baca juga: DK PBB penuhi permintaan China bahas masalah Kashmir
Baca juga: Penutupan Kashmir akibatkan kerugian lebih dari satu miliar dolar AS


Agustus tahun lalu, India menarik status otonomi Kashmir dan menempatkannya di bawah pemerintahan federal sebagai cara untuk mengintegrasikan wilayah itu sepenuhnya ke India dan memadamkan pemberontakan 30 tahun.

Pakistan, yang mengendalikan sebagian wilayah Kashmir, mengecam tindakan itu, dan negara-negara mayoritas Muslim lainnya seperti Turki dan Malaysia bergabung dalam seruan agar India mempertimbangkan kembali tindakannya.

Pemerintahan di bawah pimpinan Perdana Menteri India Narendra Modi telah melakukan pembatasan impor minyak kelapa sawit dari Malaysia sebagai tindakan balasan, dan para pejabat mengatakan rencananya untuk memotong beberapa impor dari Turki juga.

India menyalahkan Pakistan karena memicu pemberontakan di wilayah tempat puluhan ribu orang terbunuh. Ia menuduh Turki berusaha membenarkan penggunaan "terorisme lintas batas" oleh musuh bebuyutannya.

"Perkembangan ini memiliki implikasi kuat untuk hubungan bilateral kita," kata juru bicara kementerian luar negeri India, merujuk pada komentar Erdogan.

Pakistan membantah terlibat langsung dalam pemberontakan itu, tetapi menyatakan dukungan secara diplomatik dan moral kepada rakyat Kashmir dalam perjuangan mereka untuk menentukan nasibnya sendiri.

Erdogan mengatakan kepada parlemen Pakistan bahwa masalah Kashmir tidak dapat diselesaikan melalui tekanan tetapi atas dasar keadilan.

Sumber: Reuters

Baca juga: India izinkan anggota parlemen EU kunjungi Kashmir
Baca juga: Tentara India dan sipil Pakistan tewas di tengah bentrok Kashmir
Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020