Terjun politik, Pengamat: Baiknya keluarga tunggu presiden purna tugas

Terjun politik, Pengamat: Baiknya keluarga tunggu presiden purna tugas

Dosen Ilmu Politik Universitas Paramadina Ahmad Khoirul Umam (Istimewa)

Jakarta (ANTARA) - Dosen Ilmu Politik Universitas Paramadina Ahmad Khoirul Umam menyarankan agar keluarga atau kerabat di lingkaran Presiden Joko Widodo sebaiknya menunggu presiden purna tugas jika berniat terjun dan berkontestasi politik.

"Daripada menjadi 'beban politik' bagi presiden, Presiden Jokowi perlu menyampaikan nasihat kepada orang-orang di lingkaran keluarganya untuk menunda niat baik mereka masuk dalam perjuangan politik, menundanya hingga Jokowi purna tugas dari posisi presiden," kata Khoirul Umam di Jakarta, Sabtu.

Selain karena beban politik, hal itu menurut dia, juga untuk menghindari terjadinya serangan balik backlash bagi proses pematangan demokrasi di Tanah Air.

Baca juga: Pengamat ingatkan politik dinasti hambat demokrasi

"Kecuali jika presiden menutup mata dan telinga dengan mengatakan 'saya merasa tidak terbebani'," ujarnya.

Khoirul Umam mengatakan memang tidak ada aturan legal yang dilanggar dengan majunya anak Presiden Joko Widodo, menantu dan besan presiden.

"Tetapi hal itu berpotensi memunculkan banyak kemudhorotan dalam ruang demokrasi," ucap dia.

Baca juga: Presiden Jokowi bantah langgengkan dinasti politik

Alasannya, lanjut dia, karena majunya anak, menantu dan besan Presiden itu berpotensi membuka peluang terjadinya konflik kepentingan dalam dunia politik.

"Kedua, menjadi preseden yang tidak sehat bagi proses kaderisasi partai politik yang diharapkan bisa menyehatkan demokrasi. Partai-partai politik barangkali akan bersikap pragmatis dengan tetap menampung mereka," tuturnya.

Kader-kader yang telah lama berkontribusi, berjuang dan berkeringat yang seharusnya mendapatkan dukungan memadai dari partai bisa merasa tersingkir dengan masuknya keluarga presiden yang belum atau baru saja menjadi kader dan langsung dicalonkan oleh parpol.

Baca juga: Gibran bantah dinasti politik pada Pilkada Surakarta

Baca juga: Anak dan mantu maju Pilkada, Budiman Sudjatmiko anggap beban moral

Baca juga: 12 calon kepala daerah dari dinasti politik

Pewarta : Boyke Ledy Watra
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020