Sudah 96 anak di Maluku Utara positif COVID-19, sebut Gugus Tugas

Sudah 96 anak di Maluku Utara positif COVID-19, sebut Gugus Tugas

Suasana pemeriksaan di ruang tunggu pelabuhan Ternate bagi penumpang akan ke berbagai kabupaten/kota di Maluku Utara. ANTARA/Abdul Fatah/aa.

Ternate (ANTARA) - Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) COVID-19 Maluku Utara (Malut) mencatat selama bulan Maret hingga Agustus 2020 ini sebanyak 96 anak di provinsi itu, mulai usia 0 sampai 18 tahun terkonfirmasi positif COVID-19.

"Dari 96 anak yang terkonfirmasi positif COVID-19 itu, satu di antaranya balita berusia dua bulan asal Kota Tidore Kepulauan yang akhirnya meninggal dunia," kata Juru Bicara GTPP COVID-19 Malut dr Alwia Assagaf, M.Kes melalui konferensi pers, di Ternate, Selasa, .

Selain itu, kata dia, sebagian besar anak-anak positif itu berusia antara 6- 17 tahun atau usia sekolah sehingga kalau pemerintah membuka aktivitas sekolah melalui tatap muka dikhawatirkan bisa terjangkit COVID-19.

"Sehingga, sesuai rekomendasi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) agar pemerintah tetap melaksanakan aktivitas sekolah melalui sisten daring, meskipun ada keluhan dari orang tua murid," kata  Alwia yang juga Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Malut itu.

Sementara itu, untuk Selasa (11/8/) 2020 sesuai hasil tes cepat molekuler (TCM) dan PCR laboratorium RSUD Chasan Boesoerie Ternate, pasien positif baru bertambah menjadi 11 orang sehingga secara keseluruhan jumlah total positif COVID-19 di Malut sebanyak 1.691 pasien.

Dengan tambahan pasien positif baru itu, yakni asal Kabupaten Pulau Morotai enam orang, Kabupaten TIdore Kepulauan empat orang dan Kabupaten Halmahera Selatan satu orang, maka disebut sebagai kasus 1.681 sampai dengan kasus 1.691.

"Untuk hari ini telah bertambah jumlah kasus suspek tujuh orang atau bertambah satu orang dari Halmahera Barat, kasus probabel tiga orang, dan kontak erat 104 orang," katanya.

Begitu pula untuk kasus sembuh COVID-19 bertambah 13 orang berasal dari Halmahera Timur sehingga total sembuh berjumlah 1.328 orang dan jumlah meninggal dunia 55 orang.

Sat ini yang dirawat di RSUD Chasan Boesoerie Ternate tiga orang dan lima orang pasien positif menjalani masa karantina di Sahid Bella Hotel Ternate.

"Dengan masih meningkatnya kasus terkonfirmasi positif COVID-19 ini, maka pihaknya mengajak kepada seluruh masyarakat agar melakukan Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) menuju masyarakat produktif dan aman COVID-19 dengan tetap menjalankan protokol pencegahan secara ketat dalam setiap kegiatan yang dijalankan," demikian Alwia Assagaf.

Baca juga: Ada delapan tambahan, positif COVID-19 di Malut melonjak 1.130 kasus

Baca juga: OTG istri-anak pasien positif COVID-19 dievakuasi ke RSUD Ternate

Baca juga: Hingga masuk pandemi COVID-19, enam warga Malut meninggal akibat DBD

Baca juga: Untuk penuhi APD bagi tenaga kesehatan, IDI Malut galang donasi
Pewarta : Abdul Fatah
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020