Teruskan pesan Presiden, BNPB: Patuhi prokes selama libur panjang

Teruskan pesan Presiden, BNPB: Patuhi prokes selama libur panjang

Kepala BNPB, Letjen Doni Monardo dalam kegiatan penanaman pohon bersama BNPB di Telaga Saat, Cisarua Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (20/10/2020). (ANTARA/HO-Pemkab Bogor)

Cisarua, Bogor (ANTARA) - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Doni Monardo meneruskan pesan Presiden Joko Widodo kepada masyarakat terkait dengan penerapan protokol kesehatan pencegahan COVID-19 selama libur panjang pada pekan depan.

"Bapak Presiden mengingatkan, bahwa tidak lama lagi kita akan menghadapi libur panjang, dan biasanya libur panjang akan menimbulkan masalah bagi kesehatan. Kasus COVID meningkat, seperti yang terjadi pada akhir Juli," ungkapnya dalam kegiatan penanaman pohon bersama BNPB di Telaga Saat, Cisarua, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa.

Ia mengemukakan bahwa Presiden khawatir lonjakan kasus COVID-19 yang memuncak di sejumlah kota besar di Pulau Jawa pada awal September 2020 kembali terulang.

"Kita harus bisa mengatur diri, selama liburan panjang tidak ada kerugian yang ditimbulkan. Liburan harus aman nyaman tanpa kerumunan. Momentum kita hadir di sini mengajak masyarakat agar betul-betul bisa mematuhi protokol kesehatan. Memakai masker, menjaga jarak, menghindari kerumunan, serta mencuci tangan sesering mungkin," tuturnya.

Baca juga: Presiden : Cegah kasus COVID-19 naik di libur panjang akhir Oktober

Namun, ia bersyukur berkat kerja keras seluruh elemen, seperti TNI-Polri dan relawan bisa kembali menurunkan trafik penambahan kasus COVID-19.

"Dengan kerja keras dari seluruh komponen, baik di pusat maupun di daerah, dibantu oleh seluruh unsur yang ada TNI, Polri, relawan tentunya, serta tokoh-tokoh agama dan tokoh masyarakat, kasus positif COVID mengalami perlambatan," kata dia.

Mantan Pangdam III/Siliwangi itu, mengklaim penambahan kasus COVID-19 mengalami pelambatan di sebagian besar wilayah dalam kurun waktu tiga pekan terakhir.

Akan tetapi, menurut dia, masih ada beberapa daerah yang mengalami peningkatan kasus COVID-19.

"Ada yang cukup bagus, ada yang flat, walaupun masih ada dua tiga provinsi yang masih mengalami peningkatan," tuturnya.

Ia membeberkan bahwa Presiden juga berpesan agar masyarakat waspada menghadapi cuaca ekstrem, sehingga bisa meminimalisasi terjadinya kerugian dan korban jiwa jika terjadinya bencana alam.

Baca juga: Pemerintah tidak ubah ketetapan cuti bersama pada akhir Oktober
Baca juga: Ahli epidemiologi catat tren kenaikan pergerakan selama libur panjang

 
Pewarta : M Fikri Setiawan
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020