Hasil investigasi ungkap sambaran petir picu kebakaran Kilang Balongan

Hasil investigasi ungkap sambaran petir picu kebakaran Kilang Balongan

Direktur Utama Kilang Pertamina Internasional Djoko Priyono mengungkapkan hasil investigasi kebakaran Kilang Balongan dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi VII DPR RI di Jakarta, Rabu (29/9/2021). (ANTARA/YouTube Komisi VII DPR RI)

Jakarta (ANTARA) - Hasil investigasi yang dilakukan pihak eksternal mengungkapkan insiden kebakaran Kilang Balongan di Indramayu, Jawa Barat, pada 29 Maret 2021 dini hari terjadi akibat sambaran petir.

Direktur Utama Kilang Pertamina Internasional Djoko Priyono mengatakan mayoritas hasil investigasi menyebutkan telah terjadi kebocoran pada dinding tangki G, lalu dipicu percikan api dari sambaran petir sehingga menyebabkan kebakaran.

"LAPI ITB menganalisis kebocoran terjadi akibat sambaran petir yang traveling menyebabkan panas tinggi di dinding tangki seperti pengelasan. Penipisan itu menyebabkan dinding tangki tidak dapat menahan tekanan mekanik dari BBM di dalam tangki, sehingga tangki menjadi sobek dan bocor," kata Djoko saat memberikan keterangan dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi VII DPR di Jakarta, Rabu.

Pertamina melibatkan empat investigator eksternal guna mengaudit penyebab kebakaran Kilang Balongan yaitu Dirjen Migas Kementerian ESDM, BPPT, LAPI ITB, dan investigator luar negeri Det Norske Veritas.

Berdasarkan analisis Dirjen Migas, kebocoran disebabkan oleh kebocoran daerah las-lasan akibat korosi. Sedangkan analisis dari Det Norske Veritas menyatakan penyebab kebocoran akibat korosi dinding bagian dalam yang tidak terdeteksi saat inspeksi dilakukan, sebelum dinding tangki mencapai kondisi kritis yang diakibatkan pembebanan yang melebih batas kemampuan saat itu.

Baca juga: Pertamina paparkan hasil investigasi kebakaran Kilang Balongan

Djoko mengungkapkan penyebab kebakaran versi LAPI ITB disebabkan sambaran petir yang kedua atau induksi menyebabkan timbulnya segitiga api, yaitu udara, vapor hydrocarbon dari bocoran tangki, dan panas dari sambaran petir sehingga menyebabkan tangki terbakar.

"Untuk Dirjen Migas menyatakan adanya unsur segitiga api dari udara, hidrokarbon, dan panas trafo yang berada di samping tangki," ujar Djoko.

Lebih lanjut dia menyampaikan bahwa berdasarkan alat lightning detection system milik PT PLN (Persero) menyebutkan bahwa hasil pengukuran sepanjang pukul 23.00 WIB hingga 01.00 WIB dini hari terdapat 241 kali sambaran petir.

Adapun hasil analisis BMKG menyatakan ada kumpulan awan dan sambaran petir dengan radius 17 kilometer saat malam kebakaran tersebut.

"Kami mendapatkan data dari PLN yang mempunyai alat bernama lightning detection system dan juga dari BMKG," kata Djoko.

Baca juga: Polri: Segera ada tersangka kebakaran kilang Balongan
Pewarta : Sugiharto Purnama
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021